Posts Tagged ‘ Keluarga ’

Traveling itu Pilihan!

Satu tabungan untuk semua! Hahaha…
Entah kenapa setiap kali kalimat itu melintas di kepala, saya pun selalu tertawa dibuatnya. Ya, satu tabungan untuk semua! Alangkah indah dan bahagianya hidup saya! Continue reading

Like Uncle like Nephew

Dimas Maulana Kenzie. My super duper beloved cutie nephew. 9 months old (at this time)
Usia 4 bulan, Kenzie sudah jalan-jalan naik pesawat.
Usia 4 bulan, Kenzie sudah mulai sadar kamera. Sudah bisa bergaya kalau mau di foto.
Usia 9 bulan, Kenzie sudah menempuh jarak 2400km lebih. Sumatera – Jawa. 40 jam lebih menggunakan mobil + kapal. Tidak rewel!
Usia 9 bulan, Kenzie sudah mulai tertarik pada kamera, walaupun untuk saat ini baru tertarik untuk memegang dan menjatuhkannya saja.
Sudah terlihat cikal bakal hobinya si Kenzie. Jalan-jalan + foto-foto (like Uncle like Nephew)

Saya memanggilnya Adek.
Untuk saat ini, adek (Kenzie) baru bisa bilang “tatata / mamama / papapa / chachacha”. Continue reading

Bunda dan Sepakbola

Bunda, meski tidak terlalu fanatik, meski tidak terlalu ngerti tentang aturan-aturan dalam persepakbolaan, tapi dia suka sepakbola. Sering menemani kita (saya dan ayah) nonton bola di Stadion, ikut histeris kalau ada kejadian yang hampir-hampir gol, dan ikut teriak kalo ada yang bener-bener gol.

Final Piala Indonesia antara Sriwijaya FC vs Arema tadi malam benar-benar jadi pembuktian kalau Bunda saya cinta dengan yang namanya Sepakbola. Kita nonton rame-rame di ruang keluarga. Ayah nonton serius sama saya di depan TV, kakak saya (mbak Lia) nonton sambil sesekali melihat facebooknya, abang saya (kak Bayu) nonton sambil makan, dan Bunda.. bunda nonton  sambil sibuk mengerjakan beberapa kerjaan kantornya.

Dan inilah bukti kecintaan Bunda saya pada Sepakbola. Ketika di Babak kedua pertandingan terjadi kejadian “hampir2 Gol” oleh pemain SFC, kita semua histeris.. Continue reading

The Wedding -Finally she’s Taken-

Guys… my old sis already taken.. sedih plus bahagia juga. Saya sama kakak perempuan saya beda 4 tahun. Beberapa tahun ini, cuma kita berdua yang tinggal dirumah nemenin ayah sama bunda, karena abang saya  keterima kerja di Lampung, jadi dia gak tinggal serumah sama kita.

Kita sering bgt berantem.. hahaha. apalagi kalo berantem mulut, secara anak hukum jadi rada2 pinter ngomong. Kalo giliran sudah kalah ngomong, ya  pukul aja. entah itu kakinya, tangannya, dll. (tp gak pernah mukul muka lah) hahaha.. malah kemaren, pas malem sebelum akad nikah,  kita sempet2 nya berantem. capek berantem mulut.. Bantal melayang ke mukanya. hahaha… :ngakak:  btw di depan bunda pula berantemnya. u know wat… bunda dah kyk apa yah…  pokoknya mukanya merah bgt mau marah. sudah dilerai2 sama bunda, masih aja kita berantem mulut.. hahaha… terakhir kalo dia sudah capek, pasti dia ngomong “kamu tuh masih kecil tp dah kurang ajar”   hahaha…

Emang sih.. kurang ajar bgt  sama dia, tapi boleh di test deh… syg bgt juga saya sama dia. ada yg ganggu dia… Continue reading